Thursday, 15 December 2011

KISAH NABI NUH A.S. DAN BAHTERANYA.


NUH A.S. MEMBUAT BAHTERA.


     Pengaduan Nuh telah diterima oleh Allah..." Janganlah engkau berdukacita diatas segala keengganan, degil dan penolakan kaum2 mu, kerana Allah akan karamkan orang-orang kafir. Mereka tidak akan selamat melainkan Nuh dan keluarganya serta orang-orang yang ikhlas mengikut ajaran Nuh." Tuhan menyuruh Nuh membuat sebuah bahtera untuk melepaskan dia dan orang-orang yang mengikutnya daripada bahaya. Nuh pun pergi mencari kayu untuk membina bahtera tersebut, kayu-kayu itu dibelah dan dijadikan papan, lalu kepingan-kepingan papan-papan itu diatur dan dilekatkan hingga terbinalah sebuah bahtera.
     Apabila kaumnya orang-orang kafir melihat Nuh sedang membuat bahtera, mereka mengejek dan mentertawakan dia. Mereka berkata kepada Nabi Nuh: " Hai Nuh..! mengapa sekarang engkau meninggalkan membuat seruan pada kami, dan engkau membuat bahtera pula ? Apakah sekarang ini bertukang kayu lebih menguntungkan dari menjadi Nabi ? " lantas sesetengah yang lain pula berkata: " Semua orang membuat bahtera ditepi sungai atau dilaut, Nuh yang gila ini membuat bahtera diatas darat !! Agaknya lembu akan menarik bahteranya itu..!!" Nabi Nuh a.s. hanya menjawab: " Tunggulah masanya akan tiba dan kamu akan tahu kelak apa yang akan berlaku. Sekarang kamu ketawakan aku, nanti kamu akan dapat balasan diatas perbuatan kamu itu."


BAHTERA SIAP.


Setelah bahtera itu siap, Tuhan memerintahkan Nuh mengisi kedalam bahtera itu jenis-jenis binatang yang ada dimuka bumi ini berpasang-pasangan dan Tuhan menyuruh Nabi Nuh beserta ahli-ahli keluarganya serta orang beriman dengannya naik keatas bahtera.
     Nuh pun menghimpunkan binatang-binatang sebagimana yang Tuhan perintahkan > satu jantan, satu betina dari tiap-tiap jenis seperti gajah, lembu, kucing dan anjing, juga harimau dan singa, burung-burung, ayam, itik, angsa dan lain-lain, tidak ketinggalan juga serangga-serangga yang melata seperti ular, lipan, kura-kura dan sebagainya. Nuh menempatkan binatang-binatang itu kedalam satu petak ditingkat bawah, begitu juga Nuh menyimpan makanan untuk binatang-binatang itu dan menyimpan biji benih segala tumbuhan yang ada dimuka bumi. Setelah itu Tuhan memerintahkan Nabi Nuh menaiki bahtera dengan ahli keluaranya dan pengikutnya yang beriman, naiklah mereka semua melainkan anak dan isteri Nuh tidak ikut bersama. Mereka ingkar dan tidak percaya kepada Nuh. Setelah semuanya naik kebahtera lalu pintu bahtera pun ditutup.
RIBUT TURUN
    Tidak lama selepas itu bertiuplah angin ribut yang terlalu kencang, dunia menjadi gelap gelita, langit hitam kelam, guruh dan halilintar sambar menyambar, hujan turun dengan lebatnya, bumi juga turut menyemburkan airnya. Keadaan menjadi amat menakutkan. Air mulai naik dan naik dan terus naik lalu bahtera mulai terapung dan bergerak.
    Rumah-rumah mulai tenggelam dan tumbuh-tumbuhan mulai rebah. orang-orang yang tidak mengikut, ingkar dan tidak percaya kepada Nabi Nuh bertempiaran lari menuju ke tempat yang tinggi, kebukit dan gunung untuk menyelamatkan diri dari air bah yang besar itu. Diwaktu itu Nuh terlihat anaknya sedang berenang, Nuh berteriak : " Wahai anakku..!.naiklah bersama-sama kami..!" Jawab anaknya: " Aku akan naik kebukit dan akan selamat dari airbah ini." Dimasa itu datanglah segulung ombak yang besar menenggelamkan anak Nuh dan orang-orang yang kafir. Maka hilanglah mereka dari pandangan mata.
BAHTERA NUH BELAYAR.
     Bahtera Nabi Nuh a.s. pun belayarlah ditengah-tengah ombak dan gelombang yang besar, hujan ribut turun tanpa berhenti-henti hingga habis bukit dan gunung yang tinggi, manusia dan binatang tenggelam semuanya melainkan orang-orang diatas bahtera bersama nabi Nuh sahaja yang selamat.
AIR BAH MULAI SURUT.
     Setelah kaum Nuh semuanya karam dihanyutkan oleh airbah yang maha dahsyat itu, hujan pun mulai berhenti, air mulai surut, angin dan ribut mulai reda, matahari mula memancarkan sinarnya. Bahtera Nuh lalu terdampar diatas sebuah bukit bernama ' Al-Judi'. Nabi Nuh a.s. menghantarkan seekor burung merpati untuk mengetahui adakah air telah kering dan bumi boleh diduduki oleh manusia. Tidak lama kemudian kembalilah burung merpati itu dengan membawa bersamanya sebatang ranting yang masih hijau, dengan itu tahulah Nuh bahawa airbah telah surut dan kering lalu Nabi Nuh pun melepaskan binatang-binatang. Kemudian baarulah Nuh keluar beserta ahli keluarga dan orang-orang beriman yang mengikuti bersamanya.
NABI NUH SEDIH.
     Nuh amat merasa sedih dengan kehilangan anak dan isterinya yang ditenggelamkan oleh ombak besar. lalu dia memohon kepada Tuhannya, katanya: " Ya Tuhanku, sesungguhnya anakku termasuk keluargaku dan sesungguhnya janji Engkau itulah yang benar. Dan Engkau adalah Hakim yang seadil-adilnya." (Surah Huud ayat : 45)
     Allah menjawab dengan firmanya: " Hai Nuh, sesungguhnya dia bukanlah termasuk keluargamu (yang dijanjikan akan diselamatkana), sesungguhnya (perbuatan)nya , perbuatan yang tidak baik. Sebab itu janganlah kamu memohon kepada Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakikat) nya. Sesungguhnya Aku memperingatkan kepadamu supaya kamu jangan termasuk orang-orang yang tidak berpengetahuan." (rujuk Surah Huud : 46)
     Maka Nuh pun tahulah yang dia telah membuat salah sebab anaknya itu kafir. Nuh memohon ampun kepada Tuhannya kerana dia tidak tahu bahawa anaknya yang kafir itu bukan lagi dari kalangan ahli keluarganya. (Rujuk Surah Huud : 47). Allah mengampunkan nabi Nuh a.s. dan Allah berkata kepada Nuh dalam firmannya ( Rujuk Surah Huud : 48).
     Setelah itu Nabi Nuh bersama ahli keluarga serta pengikut-pengikutnya yang beriman memulakan hidup baru. Mereka bekerja dan membina tempat kediaman serta bercucuk tanam dari benih-benih yang dibawa bersama didalam bahtera dahulu. Mereka bertambah ramai dan hidup dengan makmur dibumi ini semula.

Firman Allah didalam Surah Huud ayat 49 :  " Itu adalah berita-berita penting tentang yang ghaib yang Kami wahyukan kepada mu (Muhammad); tidak pernah kamu mengetahuinya dan tidak (pula) kaummu sebelum ini. Maka bersabarlah. Sesungguhnya kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa."
   

No comments:

Post a Comment

Post a Comment